Melawan Inakurasi: Kasus Neda

NEDA

Suatu ketika di sebuah ruang maya, seseorang menuliskan drama Neda. Begini tulisnya:

Ia terkapar dengan mata terbuka. Darah meleleh dari mulutnya. Juga dari tubuhnya
yang tertembus peluru.
Sejumlah orang mengerumuninya, berusaha membantunya.
“Bangun Neda! Neda! Bangunlah anakku…” Berteriak ayahnya berulang-kali.
Seorang lain berseru, “Jangan takut Neda, jangan takut…!”
Neda tidak takut. Karenanya perempuan muda itu berada di sana, bersama ribuan
orang lain. Menyuarakan pembaruan, reformasi. Memprotes hasil Pemilu yang
dipandangnya ganjil. Menentang secara terbuka kekuatan raksasa yang selama ini
bagai tahayul: presiden Ahmadinejad, para Mullah di bawah pimpinan Ayatullah Ali
Khamenei, Pasukan pengawal revolusi, milisi Basij.
Ia tidak lagi takut. Namun ia tidak bangun lagi. Peluru merubuhkannya di jalanan
Teheran. Neda mati.
Ia salah satu dari belasan yang tewas, mungkin di tangan milisi Basij, atau bisa
jadi pasukan pengawal revolusi iran, bisa jadi polisi. DAn nanti kaum pembela
Ahmadinejad akan bilang, ia tewas oleh peluru kaumnya sendiri:  kaum pro
Moussavi, atau kaum reformis, atau bahkan agen asing, untuk memojokkan Republik
Islam Iran.
Neda sekadar angka tak berarti bagi Revolusi Iran. Tak berarti  bagi Ahmadinejad. Tak berarti bagi Khamenei.
Namun Neda penuh arti bagi seluruh kaum berakal sehat dan bernurani.
Dan Neda tidak takut. Yang takut adalah mereka: –Ahmadinejad, Khamenei,
Basij, dan para pendukung buta mereka .

Lalu datang balasan puitis dari peserta di sana. Isinya begini: 

Neda, oh Neda
Sekiranya kau memang ada,
Sekiranya kau diwartawakan apa adanya,
Tentu kau tak perlu merana,
Meminta belas kasih pada si Aa :p

Saya langsung penasaran dan pelan2 mulai menggeledah. Sebentar saja, saya menemukan puluhan keganjilan dalam alur kisah Neda di hampir semua media Barat. 

Mula2 soal nama. Di link yg khusus didedikasikan untuk memuat berita tentang Neda dari seantero media Massa ini (http://open.salon.com/blog/kathy_riordan/2009/06/22/updates_on_neda_symbol_of_a_revolution), setidaknya ada enam kombinasi nama Neda. Berikut adalah rinciannya: Neda Soltani, Neda Agha-Sultan, Neda Agha Soltan, Neda Agha-Setan, Neda Agha-Soldan, dan Neda Salehi. Terakhir, Neda Salehi dipastikan salah, lantaran Salehi ternyata adalah nama jalan TKP terbunuhnya Neda.

Masih soal nama. Dalam link di atas, kita menemukan nama tunangan Neda dalam dua versi berikut: Caspian Makan dan Kasamin Makan.

Lalu soal video sadis yg diputar berulang2 di jaringan2 teve dunia, termasuk di Indonesia. Dr. Amy L. Beam, preofesional di bidang teknologi informasi, sejak awal juga skeptis dengan video tersebut. Lalu dia mencari2 dan menemukan bahwa Neda Agha-Soltani yg fotonya telah beredar di berbagai media dunia ternyata masih hidup. Kisah lengkapnya bisa dilihat di sini: http://wipoun.blogspot.com/2009/06/how-wrong-neda-photo-became-irans-face.html.

Saya bukan ahli informatika, apalagi profesional. Tapi saya juga menemukan beberapa kejanggalan video itu, dan saya tuliskan dalam milis di atas seperti ini:

Analisis sederhana menyimpulkan kematian orang yang ditembak dari kejauhan tidak berlangsung sprt itu. Adegan dalam film Neda itu kemungkinan besar dirancang sebelumnya–dalam naskah film yg grotesque. Tapi biarkan pakar2
yg menjelaskan soal prosesnya.
Yg aneh, bagi saya, Neda ini konon ditembak oleh sniper dari kejauhan. Lha kok mendadak ada yg bisa merekam adegan penembakan yg sudah seharusnya berlangsung misterius itu secara lengkap begitu ya? Lebih aneh lagi, dlm keadaan segawat itu kok ada lelaki (berbaju putih) yg sempat menatap ke arah kamera dan memastikan bahwa adegan itu terekam ya? Belum lagi soal pendarahan yg tiba2 muncrat dari mulut Neda ini saat lelaki tua (berkaos lorek) yg tangannya sudah berlumur darah menghampiri dan meremas2nya? Lalu, di video itu seolah2 ada “kru” pembuatan film yg sedang berkerumun dan bahkan hampir bertabrakan. Kalau saya yang jadi pengarah kamera, tentu saya akan lebih fokus ke arah munculnya suara tembakan.

Video Neda ini jelas berbeda dengan video penembakan IDF atas Muhammad Al-Durra beberapa tahun silam yg langsung beredar di beragam media elektronik dunia. Mengapa? Sederhana saja, banyak yang curiga dengan adegan film Neda ini. Makanya di media cetak selalu dibilang bahwa video itu tak bisa di verifikasi secara independen. Ironisnya, seorang bloger pro Israel membandingkan video ini dengan video penembakan Muhammad Al-Durra di sini: http://backspin.typepad.com/backspin/2009/06/neda-and-aldura-equivalent-icons.html

Keganjilan lain yang makin mengganggu adalah temuan Dr. Amy di blognya. Foto2 Neda yg menyebar luas secara histeris di media dunia ternyata milik gadis Iran bernama Neda Agha-Soltani yg ternyata masih hidup. Neda “yg hidup” itu lalu cemas, ketakutan, dan tak tahu harus berbuat apa. Kisah lengkapnya bisa di lihat di sini: http://wipoun.blogspot.com/2009/06/how-wrong-neda-photo-became-irans-face.html. Situs Farsnews juga sempat melaporkan bahwa keluarga Neda terpaksa pindah rumah untuk menyembunyikan identitas.

Akibat temuan Dr. Amy itu lantas sejumlah media Barat mengubah gambar Neda dengan “foto2” baru, tapi sebagian lain tetap. Wikipedia, misalnya, tetap menggunakan foto lama.

Versi “resmi” kematian Neda bisa Anda lihat di link ini (http://iusnews.ir/index.php/news/42-latest/629-1388-04-06-06-01-38.html). Dalam versi itu ada kesaksian dari guru musik Neda (manula yg dalam video itu berkaos loreng2). Dia menyatakan bahwa Neda ditembak di gang kecil yg jauh dari kerumunan demonstran. Di situ ada juga kesaksian sopir taksi yg mencoba melarikan Neda ke rumah sakit. Sayangnya, versi ini tak melacak lebih jauh inakurasi foto, nama dan video kematiannya. Penuturan langsung menukik ke soal kematian Neda.

Jelas, kematian orang tak berdosa adalah tragedi. Hati nurani tiap manusia takkan tinggal diam menyaksikannya. Tapi distorsi, disinformasi dan inakurasi bisa melahirkan kebiadaban dan tragedi yg jauh lebih besar. Bukankah skandal WMD ala rezim Bush yg hingga kini menelan korban lebih dari satu juta rakyat tak berdosa Irak? Dan inilah yg mesti kita lawan.

Sampai detik ini, saya bersikap ragu atas semua berita dan versi, “resmi” maupun Barat. Tapi keraguan saya pada versi Barat lebih kuat, lantaran di sana sudah terdapat tuduhan2 yg mengarahkan dunia untuk mengutuk dan medemonisasi pemerintah Iran.

Marilah berpikir jernih, dan mencari keakuratan di tengah histeria disinformasi dan inakurasi.

Advertisements

3 thoughts on “Melawan Inakurasi: Kasus Neda

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s