Dua Wanita Mafia Peradilan Terheboh

Pencatut nama Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam rekaman KPK diduga bandar narkoba yang ditangkap di Surabaya beberapa tahun silam.

Perempuan yang diduga sebagai Ong Yuliana Gunawan, yang suaranya muncul dalam rekaman penyadapan oleh KPK dan diperdengarkan di Gedung Mahkamah Konstitusi (MK), Selasa (3/11), berprofesi sebagai ahli pijat saraf.

Siapa Ong Yuliana atau biasa dipanggil Lien itu? Kuasa hukum Anggodo, Bonaran Situmeang, mengaku tidak tahu-menahu soal identitas perempuan tersebut. “Saya enggak kenal perempuan itu,” ujarnya.

Apakah Lien itu istri Anggodo atau selingkuhannya? Bonaran tidak secara tegas menjawabnya. Namun, menurut dia, Anggodo sudah memiliki istri, anak, bahkan cucu.

Dalam pembicaraan pada rekaman tersebut, Lien begitu akrab dengan Anggodo. Beberapa kali dia menyebut Anggodo dengan panggilan “yang”, kemungkinan besar kependekan dari kata “sayang”.

Lien mengatakan kepada Anggodo bahwa SBY mendukung Abdul Hakim Ritonga. “Pokoke saiki (pokoknya sekarang) Pak SBY mendukung. SBY itu mendukung Ritonga lho (diduga Abdul Hakim Ritonga, Wakil Jaksa Agung),” ujarnya.

Anggodo Widjojo adalah adik buronan KPK, Anggoro Widjojo. Anggodo-lah yang melobi sejumlah pejabat Kejagung untuk membantu Anggoro yang tersandung kasus korupsi PT Masaro Radiokom yang tengah ditangani KPK. Anggodo memberikan uang kepada Ari Muladi untuk diberikan kepada oknum di KPK. Namun, uang itu entah ke mana karena Ari mengaku tidak memberikan langsung kepada pimpinan KPK.

Pembicaraan Lien dengan Anggodo terjadi pada 6 Agustus 2009 saat Ritonga masih menjabat Jaksa Agung Muda Pidana Umum. Ritonga kemudian dilantik menjadi Wakil Jaksa Agung pada 12 Agustus 2009.

Saat diwawancara TV One, semalam, Anggodo yang awalnya mengaku tidak mengenal Ong Yuliana akhirnya mengakui Ong sebagai ahli pijat saraf. Saat ini, kata Anggodo, Ong Yuliana tengah berada di Brunei. Tidak dijelaskan untuk kepentingan apa Ong ke Brunei.

Bandar sabu

Jika Ong Yuliana yang dimaksud dalam rekaman itu adalah Ong Yuliana pemijat saraf, dia adalah orang yang pernah ditangkap Polresta Surabaya Selatan di rumahnya di Jalan Kedungdoro pada November 2005 karena menyimpan sabu. Dia juga sebelumnya pernah ditangkap Polwiltabes Yogyakarta.

Penahanan Ong Yuliana di Surabaya sempat mendapat sorotan media. Maklum, selama ditahan, wanita tersebut mendapat “servis” memuaskan dari penegak hukum.

Misalnya, sekitar Januari 2006, berkas kasus Ong Yuliana sudah P-21 alias sudah lengkap. Namun, karena ada alasan tertentu, dia tetap mendekam di ruang tahanan Polwiltabes Surabaya, bukan di Rutan Medaeng, Surabaya.

Alasan yang dikeluarkan jaksa dan polisi waktu itu adalah Ong Yuliana memiliki ketergantungan obat. Ong saat itu membantah bahwa dirinya pongedar narkoba. Namun, dia mengakui sebagai pemakai sabu untuk doping alias menambah tenaga. Dia juga mengaku bekerja sebagai tukang pijat saraf sehingga kenal dengan banyak pejabat.

Dalam sidang pengadilan, hakim memvonis wanita berkacamata itu 2,5 tahun penjara. Ong Yuliana pun dijebloskan ke Rutan Kelas I Medaeng. Dia juga sempat ditahan di Rutan Madiun. Setelah itu, kabar tentang Yuliana menghilang.

Setahun kemudian, Ong Yuliana kembali ditangkap ketika menyaru menjadi tukang pijat, tetapi menjual sabu kepada tahanan Polwiltabes Surabaya. Lagi-lagi setelah kasus itu, dia bak tenggelam ditelan bumi.

Belakangan, namanya mencuat setelah disebut-sebut dalam rekaman rekayasa kriminalisasi pimpinan KPK.

Sebelum kasus rekayasa KPK ini mencuat, Kejagung pernah dibuat geger oleh Artalyta Suryani alias Ayin. Perempuan yang suka berdandan ini juga bisa bercakap akrab dengan pejabat Kejagung. Dia, misalnya, memanggil Jaksa Urip Tri Gunawan dengan panggilan “mas”.

Ayin kini telah mendekam di Rutan Pondok Bambu, Jakarta Timur, setelah pengadilan memvonisnya dengan hukuman lima tahun penjara. Dia dinyatakan terbukti melakukan suap terhadap Jaksa Urip untuk membereskan SP-3 kasus Syamsul Nursalim. Sementara itu, Urip divonis 20 tahun penjara.

Selain menyeret pejabat Kejagung, Ayin juga diisukan memiliki hubungan dengan SBY. Foto SBY dan Ibu Ani menghadiri pernikahan anak Ayin di Surabaya pernah menjadi berita heboh. Istana tidak memberi jawaban tegas soal foto SBY dan Ayin ini. (Warta Kota/tos/tat/Surya)

One thought on “Dua Wanita Mafia Peradilan Terheboh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s